Monday, May 18, 2009

Kisah Dompet

Menyingkap cerita zaman mula-mula kerja di Kharisma Pictures tahun 94 dulu, aku teringat
macamana kami dikumpulkan melalui jelajah temuduga seluruh "Malaya". Kata En Kamn, punya lah susah nak dapatkan animator masa tu, tak ramai yang tahu atau minat dalam bidang animasi ni. Lagipun pendapatan belum tentu bagus.

Memandangkan kami datang dari seluruh malaysia, ada yang menganggur, ada yang tak habis sekolah, ada yang kerja konduktor bas, ada yang kerja nelayan, ada pembuat sampan, ada tukang urut dan macam-macam lagi. Aku masa tu baru dapat keputusan SPM, tengah dok tunggu tawaran dari mana-mana universiti, kerja sambilan kat klinik swasta sebagai pembancuh ubat. Bila dapat tawaran untuk Join team Usop Sontorian, wuih bagus sangat la tu, nak banding dengan kerja bancuh ubat.

Berbalik pada keadaan kami yang datang dari macam-macam latar belakang, En Kamn banyak la mengajar kami. Bukan pasal animasi atau lukis kartun je. Mula-mula dia ajar kami tentang disiplin masa dan kedatangan. Lepas tu tentang pakaian Kemeja, Seluar Slack dan Necktie. Yang ketiga, tentang simpan duit dan belanja berhemah. Maklumla "gaji kecik" Tentang duit ni, mula-mula dia ajar kami cara guna Dompet.

" Hah! Kalau nak beli wallet, beli yang macam saya pakai ni. Yang banyak ruang. Untuk letak duit kertas, letak duit syiling dan tempat letak kad pengenalan"

" Letak Wallet tu dalam poket belakang belah kanan. Senang nak ambik, tapi kalau naik bas, letak kat poket depan tau, karang kena copet pulak, susah! Jangan datang pinjam duit Kat saya, Sayapun gaji kecik"

Aku teringat lagi, punca En Kamn mengajar kami bab dompet ni. Alkisahnya, ada la mamat tu di tak pernah pakai dompet. Semua duit dia bubuh dalam plastik beg je. Sekali hilang. Terus En Kamn buat Kelas Tergempar bab dompet...

En Kamn, banyak pengalaman bersamanya.
Selamat Hari Guru.

1 comment:

Nuox said...

dan orang misteri itu.... masih tidak tahu menggunakan dompet sampai sekarang