Sunday, January 24, 2010

Kentang Yang Tak Empuk


Petang tadi, ipar dan biras aku ziarah ke rumah, sambil membawa sebiji kek coklat dan se'baldi' ayam goreng berjenama. Katanya, sempena hari lahir anak kedua mereka. Kami pun turut sama meraikan majlis kecil dan hidangan besar tersebut dengan penuh syukur, maklumlah, hari minggu, malas nak keluar akibat terlalu sibuk sepanjang hari dan sepanjang minggu-minggu yang sebelumnya. Rasanya hari minggu pada hari ini sajalah, tikanya aku tidak terikat dengan aktiviti luar dan ada di rumah sambil melayan anak kedua aku si Najmi yang asyik berak-berak dan sakit perut.

Dalam banyak-banyak hidangan ayam berjenama itu, aku tertarik pada sebekas besar, kentang putar dan sepinggan kentang goreng. Teringat aku pada prinsip atau falsafah yang sering En. Kamn ungkapkan tika kami belajar melukis dan menelaah teknik-teknik animasi pada awal tahun 1994 dahulu.

Katanya, kedatangan kami tak diundang dan tak dialu-alukan, pergi kami tak pula dihalang, dan rajuk kami takkan pula dipujuk. Katanya lagi, kalau mahu bersama dengannya mencipta sejarah dan keunggulan animasi tempatan, maka jadilah kentang yang tak empuk. Kalau jadi kentang yang empuk alamat tak lamalah dalam industri. Kena lenyek. Kena penyek. Mustahil ada kentang yang direbus tapi tak empuk. Aku berkira-kira dalam hati, akan maksud dan telahan yang cuba disampaikan.

Setelah bertahun lamanya, aku seakan sebati dengan falsafah tersebut dan seringkali juga aku mengetengahkannya di bengkel-bengkel dan kelas animasi di merata tempat. Ternyata, ungkapan itu mampu membuatkan ramai diantara kita terdiam dan berfikir sejenak. Maksudnya mudah dan jelas, jadilah seorang yang kuat, tabah dan tak mudah putus asa. Walaupun dilaungkan orang, itu mustahil bahkan bakal ditertawakan. Perjuangan yang maha panjang meruntun penghujung yang menyeronokkan, namun usaha dan tenaga harus dahulu dijaja sebelum untung labanya dikaut ke dalam kantung. Menyingkap liku dan sejarah kami, aku dan kawan-kawan, ternyata bermacam peristiwa terakam dan dinukil. Ada yang kecundang awal, dan ada yang terkecewa lalu merajuk membawa diri. Ada pula kekal beranimasi hingga jalur-jalur putih mula kelihatan dicelahan rambut hitamnya. Dan aku, demikian masih bermain dengan imaginasi dan harapan. Air masih ditambah ke dalam periuk, rebusan akan tetap diteruskan. Masih aku percaya, bahawa aku adalah antara kentang yang tak empuk dalam periuk rebusan En. Kamn itu walaupun telah terpelanting ke periuk bersebelahan dengan api yang lebih kuat.

Selamat merebus kentang, atau pilihlah untuk merebus batu.

4 comments:

tukangkomputersekolah said...

Salam bro!
Kadang-kadang, orang kita sukar untuk memahami apatah lagi menghargai nilai sesebuah karya. Nak buat jauh sendiri jauh sekali. Pemikiran rakyat kita terlalu terikat. Lack of creativity. We have the creativities but it is not sufficient.

ibnukaduk said...

Sebenarnya sudah banyak animasi tempatan yang berkualiti diterbitkan, samada melalui geran MDEC, MOSTI, atau persendirian. Namun, ianya "tidak" ditayangkan di kaca TV tempatan. Inilah pokok persoalan yang sebenarnya. Di mana Animasi itu berada?

Tunsiber said...

Bahasa ko dah up singgit....
Aku kentang yang kategori mane, Benu Kaduk?

otek said...

demm.. gila kentang!