Sunday, April 1, 2007

Hari Pertama Sebagai Animator (part 1)

Foto 1994 : Aku sedang menanti kehadiran Posmen yang membawa surat tawaran dari Kharisma Pictures, setelah menghadiri temuduga 3 bulan sebelum itu. Inilah rutin harian aku setiap hari masa tu.
----------------------------------------------------
4 April 1994. Tarikh keramat. Pada tarikh ini, jam 7.00 pagi, aku melangkah keluar dari rumah Pak Anjang aku di Keramat Permai. Dengan penuh semangat yang berkobar-kobar, aku berjalan pantas menuju ke hentian bas yang jauhnya lebih kurang 1 kilometer. Hari ini adalah hari yang sangat aku tunggu sejak 3 bulan sebelumnya. Hari yang bakal merubah lanskap kehidupan aku. Hari yang bakal mencorak kerjaya aku. Sememangnya ayah aku tak lah setuju sangat dengan pilihan kerja aku tu. Minggu sebelumnya aku baru je dapat surat tawaran masuk ke Program Perintis Petronas di Terengganu. Tapi tarikan pada kerjaya baru ini lebih memberatkan timbang kati pemikiran aku, walaupun tawaran gajinya lebih rendah dari tawaran Petronas itu. (Kami para animator baru ditawarkan gaji RM500 sahaja dalam tempoh latihan asas animasi- janji pihak pengurusan, hanya untuk 3 Bulan kata En Kamn. ) Inilah harinya aku bakal mencorakkan satu jenis kerjaya yang pada masa itu tak la dikenali ramai. Mungkin sesetengah orang sahaja di Malaysia ni mengenali akan kerjaya ini. Itupun mungkin orang di Filem Negara dan juga di Finas. Akupun baru pertama kali tahu menyebut perkataan Animator, itupun setelah mendapat surat tawaran dari Kharisma Pictures 2 hari sebelum itu. Perkataan animasi memang tak disebut orang, walaupun kartun animasi Malaysia sudah ditayangkan di TV 10 tahun sebelum itu. Itulah cerita kancil terbitan Filem Negara. Itulah juga cerita yang membuatkan aku amat teruja dengan tawaran kerja ini. Aku bakal menyertai sekumpulan tenaga-tenaga kreatif untuk menghasilkan animasi bersiri Usop Sontorian. Kerja lukis kartun dengan Ujang, orang kata.(sekali lagi perkataan animasi tenggelam di sebalik perkataan kartun) Walaupun sebenarnya aku bekerja dengan Kamn Ismail di Kharisma Pictures, namun nama Ujang amat sinonim dengan Kartun Usop ni, kerana itu adalah karya terbaru beliau pada masa itu. Sedar-tak sedar aku dah sampai di hentian bas tepi jalan dekat dengan stesen minyak Petronas simpang Keramat, bertentangan dengan Stesen Bas Mara Transnasional. Uiii ramainya orang tengah tunggu bas. Tak lama lepas tu, bas pun sampai.. tapi mak ai.. penuh la pulak. Aku mula berkira-kira dan kepala otak mula memikir macamana aku nak menempuh hari-hari yang sukar macam ni setiap hari….

Sampel Kad Tanda Pengenalan Pekerja 1994

3 comments:

jonjenin said...

jauhhh bona mwnung tu..ingat kat grlpren lama ke??? hihihiii..

Amir Hamzah Hashim said...

monung maso sekarang la tu.. dok pikir kok apo jadi eh dalam 14 tahun lopeh tu..

jonjenin said...

hahahaaaa..memacam la ko ni..
ingat lagu seroja tu..mengapa kau termenung oh..adik berhati lara..
heheheee..